Categories
Diabetes Gaya Hidup

6 Tips Puasa Sehat bagi Penderita Diabetes

Saat berpuasa, Anda tidak diperbolehkan makan dan minum dari fajar hingga matahari terbenam. Tidak jarang, aktivitas puasa menjadi hal yang harus diperhatikan bagi sebagian orang dengan kondisi tertentu, salah satunya penderita diabetes.

Banyak penderita diabetes memilih untuk berpuasa. Namun, karena mereka memiliki kelainan metabolik, sehingga berisiko menimbulkan komplikasi tertentu ketika melakukan perubahan nyata dalam asupan makan dan minumnya [1]. Lalu, apa tips puasa sehat bagi penderita diabetes? Ini dia jawabannya!

Risiko puasa dengan diabetes

Penderita diabetes mungkin berisiko tinggi mengalami komplikasi ketika berpuasa selama bulan Ramadan, seperti [2, 3, 4]:

  • Jika Anda memiliki komplikasi diabetes, seperti penglihatan buruk, penyakit jantung, atau ginjal, kondisi kesehatan Anda bisa semakin menurun dan Anda harus mempertimbangkan untuk tidak berpuasa secara serius.
  • Hipoglikemia, karena asupan makanan berkurang. Jika Anda merasakan gejala hipoglikemia, Anda harus segera berbuka puasa dengan minum cairan manis serta makan makanan bertepung. Jika tidak, dapat membahayakan tubuh Anda, bahkan mungkin perlu bantuan medis.
  • Hiperglikemia, yang dapat menyebabkan ketoasidosis diabetik (DKA), serta diuresis osmotik, yang dapat mengurangi volume cairan dan elektrolit dalam tubuh Anda.
  • Hipotensi ortostatik (terutama jika Anda memiliki riwayat penyakit neuropati otonom) akibat dehidrasi. Selain itu, Anda juga bisa mengalami pingsan, jatuh, cedera, dan patah tulang.
  • Trombosis dan stroke, karena viskositas darah meningkat akibat dehidrasi.

6 Tips aman berpuasa bagi penderita diabetes

Sebelum Anda memilih untuk berpuasa selama Ramadan, maka lakukanlah beberapa hal berikut ini [3, 4, 5]:

  1. Mendapatkan edukasi dari dokter tentang penyebab, pengenalan dini, serta manajemen darurat dari hipoglikemia, hiperglikemia, dehidrasi, kolik ginjal, dan ketoasidosis diabetik yang dapat terjadi. Ini juga meliputi:
    • Swa-monitor glukosa darah di rumah, terutama bagi penderita diabetes yang memakai insulin.
    • Tes urine untuk mendeteksi keton.
    • Penghitungan denyut nadi, suhu, dan laju pernapasan.
    • Perencanaan menu makan sehat, seperti diet seimbang dengan makanan indeks glikemik rendah, rendah lemak, dan tinggi serat.
    • Pemberdayaan penderita diabetes untuk meningkatkan partisipasi dan motivasi, sehingga tidak hanya patuh selama bulan puasa, tetapi juga sepanjang tahun.
  2. Menjalani asesmen medis, biasanya dilakukan 1 – 2 bulan sebelum Ramadan.
    • Status fisik, berat badan, tekanan darah, glukosa dan lipid, kondisi mata, jantung, ginjal, dan sistem saraf.
    • Stratifikasi risiko untuk mengidentifikasi apakah Anda aman atau tidak berpuasa.
  3. Selalu ikuti saran dari dokter dan ahli diet Anda tentang makanan, minuman, dan olahraga yang dapat Anda lakukan selama berpuasa.
    • Disarankan mengonsumsi makanan yang mengandung karbohidrat kompleks (dicerna lebih lambat) pada saat sahur.
    • Meningkatkan asupan cairan di waktu Anda tidak puasa, yaitu malam hari.
    • Menjaga tingkat aktivitas fisik yang normal, termasuk solat malam (seperti tarawih dan witir), yang melibatkan siklus berulang kali bangkit, berlutut, dan membungkuk.
  4. Sesuaikan dosis obat Anda selama bulan Ramadan sesuai dengan anjuran dari dokter.
  5. Rutin memantau gula darah dengan cermat. Segera hentikan puasa jika Anda mengalami tanda-tanda gula darah rendah atau tinggi.
  6. Melakukan kontrol dan pengobatan penyakit periodontal kronis, karena sangat penting untuk mencapai kontrol glikemik jangka panjang.

Penderita diabetes dikatakan aman berpuasa apabila

Mayo Clinic megungkapkan bahwa mungkin Anda yang mengalami diabetes akan aman berpuasa apabila [4]:

  • Mengidap diabetes tipe 2 yang dikelola dengan baik.
  • Mengelola diabetes dengan konsumsi obat-obatan atau terapi pola hidup sehat.
  • Anda memahami risiko berpuasa dengan kondisi diabetes, mengelola diabetes, dan cermat mengikuti saran dari dokter Anda.

Nissan Reishi, bantu penderita diabetes kendalikan gula darah saat puasa

Menjaga dan meningkatkan kesehatan Anda selama berpuasa di bulan suci Ramadan adalah hal terpenting yang harus dilakukan. Terlebih lagi, jika Anda memiliki riwayat kesehatan tertentu, seperti diabetes mellitus. Nissan Reishi baik dikonsumsi untuk menunjang kelancaran ibadah puasa Anda, karena khasiatnya yang tidak perlu diragukan lagi. Selalu konsultasikan dengan ahli kesehatan Anda sebelum mengonsumsi tambahan nutrisi dalam bentuk apapun.

Adapun manfaat Nissan Reishi bagi penderita diabetes yang menjalani ibadah puasa adalah [5, 6]:

  • Mencegah tubuh cepat lelah akibat dehidrasi dan hipoglikemia.
  • Membantu menjaga kadar gula darah normal.
  • Mengurangi peradangan yang berlebihan.
  • Membuat tubuh lebih tahan terhadap stres.
  • Mendukung penurunan berat badan yang sehat selama berpuasa.

Info lebih lanjut tentang Nissan Reishi bisa Anda akses di sini.

Cover photo by master1305 – www.freepik.com

One reply on “6 Tips Puasa Sehat bagi Penderita Diabetes”

[…] Cara mengatasi kelelahan fisik yang juga tidak kalah penting adalah mengonsumsi Nissan Reishi saat sahur dan iftar. Ini efektif mengatasi dan mencegah tubuh Anda cepat lelah selama menjalani ibadah puasa. Komponen aktif di dalamnya – polisakarida – dapat mengurangi rasa lelah dan membuat tubuh Anda lebih fit [2, 3, 4]. Terlebih lagi, jamur Reishi dapat membantu menjaga kadar gula darah tetap normal, sehingga aman dikonsumsi oleh penderita diabetes. […]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *