Categories
Gaya Hidup Lemak Berlebih

Susah Turun Berat Badan? Mungkin Asupan Serat Ini Belum Terpenuhi!

Asupan serat larut sangat penting untuk mencapai penurunan berat badan yang sehat. Contoh jenis serat ini adalah beta-glucan dan glukomanan.

Serat adalah salah satu zat gizi penting yang menawarkan banyak manfaat untuk kesehatan Anda. Salah satu manfaat memenuhi asupan serat harian adalah membantu penurunan berat badan yang sehat.

Sayangnya, masih banyak orang yang belum tahu kalau ‘jenis serat’ ini juga penting untuk program diet. Nah, apa sih jenis serat itu? Seberapa efektifkah serat tersebut untuk menurunkan berat badan Anda mencapai ideal? Let’s check it out!

Apa itu serat?

Serat adalah jenis karbohidrat yang tidak dapat dicerna oleh manusia yang ditemukan secara alami dalam makanan nabati [1].

Contoh makanan nabati yang kaya serat, seperti buah-buahan, sayuran, biji-bijian, kacang-kacangan, dan polong-polongan.

Selain serat, makanan tersebut juga mengandung vitamin, mineral, dan zat gizi penting lainnya yang diperlukan untuk kesehatan tubuh yang optimal.

Meskipun serat tidak dapat dicerna, tetapi mencukupi asupan serat harian sangat berdampak positif bagi kesehatan Anda.

Jenis serat

Ada dua jenis serat, yaitu serat larut dan tidak larut. Keduanya sama-sama penting untuk kesehatan Anda dengan cara kerjanya yang berbeda di dalam tubuh [2].

1. Serat larut

Serat larut adalah jenis serat yang dapat menarik air dan membentuk gel, seperti beta-glucan dan glukomanan. Gel tersebut menyebabkan proses pencernaan Anda menjadi lebih lambat, yang pada gilirannya bermanfaat untuk menurunkan berat badan.

Contoh makanan tinggi serat larut termasuk gandum, kacang-kacangan, dan kulit tumbuhan yang dapat dimakan.

2. Serat tidak larut

Serat tidak larut adalah jenis serat yang ‘menolak’ air, sehingga bermanfaat untuk menambah kepadatan feses dan membantu pergerakan makanan di saluran pencernaan.

Umumnya, serat ini sangat dibutuhkan oleh orang-orang yang mengalami sembelit.

Anda dapat menemukan jenis serat ini di dalam sayuran, buah-buahan, kacang-kacangan dan biji-bijian, dedak gandum, serta makanan dari gandum utuh seperti pasta gandum dan beras merah.

Rekomendasi asupan serat harian

Sebagian besar ahli kesehatan merekomendasikan asupan serat dalam diet adalah kombinasi antara serat larut dan tidak larut, di mana 75% berasal dari serat tidak larut dan 25% berasal dari serat larut [3].

Sama halnya dengan University of California San Francisco yang merekomendasikan asupan serat total sebesar 25-30 gram per hari, di mana sekitar seperempat (6-8 gram per hari) berasal dari serat larut [4].

Peran serat dalam menurunkan berat badan

Prinsip utama dalam penurunan berat badan yang sehat adalah defisit kalori. Untuk bisa berhasil melewatinya, tentu Anda perlu mengontrol nafsu makan Anda.

Makan makanan yang dapat menekan nafsu makan dan membuat Anda kenyang lebih lama tentunya dapat mengurangi asupan kalori Anda. Alhasil, Anda bisa menurunkan berat badan tanpa merasa kelaparan.

Di sinilah peran serat sangat dibutuhkan, terutama serat larut seperti beta-glucan, psyllium, glukomanan, dan gum [5]. Serat ini dapat mengurangi nafsu makan dan meningkatkan rasa kenyang, sehingga makan Anda tidak kalap.

Serat larut membentuk gel yang kental. Semakin kental seratnya, semakin baik untuk mengurangi nafsu makan dan asupan makanan Anda.

Gel ini akan memperlambat pengosongan lambung, serta meningkatkan waktu pencernaan dan penyerapan makanan. Hasil akhirnya adalah memberikan Anda rasa kenyang yang lama dan nafsu makan Anda pun berkurang secara signifikan [6, 7].

Di sisi lain, makanan tinggi serat juga cenderung memiliki kepadatan energi yang lebih rendah. Artinya, ini dapat membuat Anda lebih kenyang tanpa harus makan secara berlebihan, sehingga defisit kalori Anda dapat berjalan dengan baik.

Beta-glucan, salah satu serat larut yang penting untuk menurunkan berat badan

Kini Anda tahu bahwa serat larut memainkan peranan yang besar dalam proses penurunan berat badan. Salah satu serat larut yang sudah banyak diteliti oleh para ilmuwan khasiatnya untuk mencegah dan mengatasi obesitas adalah beta-glucan.

Beta-glucan (𝛽-glucan) adalah serat larut yang menjadi populer belakangan ini, karena beberapa sifat fungsional dan bioaktifnya. Perannya bermanfaat dalam resistensi insulin, dislipidemia, hipertensi, dan obesitas.

Kemampuannya berfermentasi dan membentuk larutan yang sangat kental di dalam usus Anda telah menjadi dasar manfaat kesehatannya, terutama menurunkan berat badan [8].

Studi yang diterbitkan di Nutrition tahun 2017 membuktikan bahwa beta-glucan dapat berkontribusi untuk mencegah obesitas lemak visceral. Ini dapat dilihat dari indikator visceral fat, berat badan, IMT, dan lingkar pinggang individu mengalami penurunan secara signifikan dan aman [9].

Ragam makanan kaya beta-glucan

Makanan yang kaya akan beta-glucan termasuk sereal (seperti oat dan barley), beberapa jenis jamur (seperti Reishi, Shiitake, atau Maitake), ragi, rumput laut, dan alga. Gandum dan sorgum juga mengandung beta-glucan dalam jumlah yang lebih sedikit [10].

Sebuah studi yang terbit di Nature Communications tahun 2015 menunjukkan bahwa ekstrak jamur Reishi efektif mengurangi berat badan, peradangan, dan resistensi insulin pada tikus yang diberi diet tinggi lemak.

Ini karena jamur Reishi mengandung senyawa polisakarida (beta-glucan) yang menghasilkan efek anti-obesitas dan memodulasi mikrobiota di usus [11].

Jika Anda tertarik ingin menurunkan berat badan mencapai ideal dengan cara yang sehat, Nissan Reishi bisa menjadi solusi terbaik untuk Anda.

Namun ingat, tingkatkan asupan serat Anda secara bertahap untuk mencegah efek samping dari kelebihan serat, seperti ketidaknyamanan perut, kram, bahkan diare.

Original featured image by rawpixel.com – www.freepik.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *